Tuesday, July 22, 2008

Trains In China

video

Punyalah seronok kan. Kalo pengangkutan awam tidak upgrade, macam mana mau idup owh...

Jangan kempen guna pengangkutan awam, kalo bas, teksi dan suma tu tidak diupgrade. Sadis kehidupan itu.

Curiga


Curiga

Kadang-kadang benda dalam dunia ni boleh membuat ku curiga.

Saya masih berfikir apakah maksud benda ini ada dalam tandas lelaki? Mungkinkah atau apakah?

Entah. Saya masih curiga.

SABAH: Negeri Yang Miskin

Ganjil dan aneh.

Kenapa banyak orang Sabah yang saya kenal menjadi guru @ cikgu @ pensyarah??

Saya punya kawan di Kiulu, jadi cikgu. Jiran saya suma jadi cikgu, bapanya, emaknya, anaknya lelaki perempuan jadi cikgu. Kawan saya ambil TESL mo jadi cikgu. Ada lagi orang kampung sebelah masuk Maktab Gaya mau jadi cikgu. Ada lagi kawan-kawan graduan yang ambil KPLI jadi cikgu. Ada juga yang sudah bekerja pun ambil KPLI jadi cikgu. Ada yang da kerja, pegi jadi pensyarah di Politeknik. Ada juga yang ambil kursus pendidikan di UMS jadi cikgu. Ada juga yang keluar negara, lepas tu balik sini ajar di sekolah swasta. Saya sendiri pun semasa tingkatan lima Bonda bilang, “ Lebih baik ko masuk maktab jadi cikgu”.

Ganjil dan aneh.

Kenapa banyak orang Sabah yang saya kenal menjadi nurse @ jururawat ??

Saya punya kawan dari Kiulu ambil kursus Nursing di Pahang jadi nurse di Institut Jantung Negara. Ada jiran saya yang anaknya ambil nursing di Johor. Ada yang pegi Melaka. Ada yang di Kota Kinabalu saja. Ada yang di Kuala Lumpur. Saya sendiri bilang kepada sepupu perempuan saya, “ Lebih baik ko ambil Nursing, boleh kawin doktor.”

Saya berpendapat bahawa di Sabah, memang ternyata tidak banyak variasi pekerjaan. Apa tidak jadi negeri paling miskin. Bandar yang ada paling banyak pekerjaan ialah di Kota Kinabalu sahaja. Orang Sandakan, orang Lahad Datu, orang Tawau, orang Kudat suma mengapply kerja di Kota Kinabalu. Bandar Kota Kinabalu menjadi sangat sesak dengan kenderaan-kenderaan. Tempat parking akan cepat penuh. Ramai orang malas pegi berurusan di Kota Kinabalu kerana hal ini, tiada parking.

Banyak kerja yang ada cumalah kerja yang biasa, iaitu kerja-kerja yang tidak memerlukan ijazah tinggi-tinggi. Kalau ada kerja yang memerlukan kelulusan universiti, tempat-tempat ini sudah direbut oleh orang-orang bukan bumiputera. Memandangkan kekosongan tempat kerja adalah jarang, maka peluang merebut sangat tipis.

Senang cakap, macam inilah.

Ada syarikat di Sabah. Pengeluar gam, adhesive, dan bahan kimia kayu. Mo buat produk itu, mesti guna ‘shipping’ dari Sarawak, Semenanjung M’sia dan negara jiran. Kos bahan itu sangat murah. Kos ‘shipping’ or pengangkutan sangat mahal. Bila da hantar pegi kilang, boleh la proses jadi produk-produk tersebut. Mo jual produk itu, target bukan untuk negeri Sabah saja, tapi juga negeri lain dan negara-negara jiran. Kos pengangkutan sangat mahal. Kesimpulannya, bila kos buat dan kos hantar tinggi, duit untung jadi sikit. Kalo duit untung sikit, bermaksud, syarikat itu tidak kaya. Bila syarikat itu tidak kaya, maka, gaji pekerja juga tidak besar. Bila gaji tidak besar, ramai la yang memikir untuk jadi cikgu à gaji tetap, tidak pening kepala sangat, banyak cuti.

Mo salahkan siapa la juga. Kedudukan tidak strategik buat syarikat yang banyak mengangkut barang. Kalo buat Headquarters di Sabah, pun ada kos perhubungan, telefon, faks, pos bungkusan dan sebagainya.

Kerajaan pusat sendiri nampak kelemahan Sabah ini sebagai tempat industri pembuatan. Kerana kos pengangkutan itulah. Sebab tu la mau jadikan Sabah tempat orang bertani. Tapi tidak semua orang akan mau bertani. Kemudian Kerajaan Pusat buat Sabah Koridor di kawasan Sepangar kasi senang hati orang Sabah. Tapi memang tiada banyak industri yang muncul di sana. Kerana tidak banyak untung boleh buat. Kerana kos pengangkutan itulah.

Sabah semakin miskin.

Ternyata, kerja-kerja yang paling bagus yang ada di Sabah cumalah menjadi cikgu @ guru @ pensyarah atau nurse @ jururawat.

Jadi la macam saya. “ Willing to travel”.

Benda itu melekat di kakiku


Benda itu melekat di kakiku.

Lama tidak menjumpai benda ini. Sejenis rumput yang menyebarkan benih dengan melekat di bulu haiwan, dan juga kain seluar ku ini. Dulu semasa budak, saya selalu mengambil benda ini dan membaling kepada kawan-kawan. Benda ini ada duri-duri tajam ba, sakit kalo kena. Macam tu la permainan yang nakal dulu-dulu. Baling kasi lekat pada orang. Baling kasi lekat pada baju. Kalo sendiri kena, pandai pula memanas.


Saturday, July 19, 2008

Menyampah

Nda siok sungguh mo menulis di tempat awam ni.

Orang mo cubuk tingu ba.

Semuga selalu kita sukses.

Kemasyarakatan

Masyarakat yang tidak maju-maju?

Ada berberapa sebab yang pelik yang bertangungjawab untuk masalah ‘masyarakat yang tidak maju-maju’. Masyarakat yang tidak maju-maju ini saya definisikan sebagai sekumpulan manusia yang berperangai aneh, kureng (moral kurang), tiada teknologi, tiada apa-apa pencapaian yang membanggakan dan agak menjengkelkan. Contohnya, masyarakat di Malaysia…

Baik jangan salahkan Malaysia la. Kita tengok dari sudut lain. Sudut lain yang sebenarnya telah menyebabkan banyak masyarakat di dunia ini juga tidak maju-maju. Kita bermula dengan sejarah yang paling awal.

Kalau menurut buku teks sejarah tingkatan 4 semasa saya sekolah dulu, sejarah ada menyebut tempat-tempat tamadun ini bermula. Tapi saya da lupa. Nda ingat lagi. Tapi satu perkara yang membuatkan tamadun itu maju ialah kerana teknologi mereka. Tapi teknologi itu datang selepas kajian dan eksperimen. Eksperimen pula datang dari teori. Dan teori datang dari ilmu. Gambaran yang paling betul macam di bawah ini.

Cuba kita kaitkan kejayaan negara-negara besar hari ni. Untuk mencapai zaman aplikasi yang berjaya, negara-negara seperti Jepun dan Amerika sudah melalui transformasi dari satu tahap rendah dan meningkat menjadi tahap yang lebih tinggi. Mereka bermula dari tahap paling bawah, kemudian masyarakat negara tersebut memasuki zaman ilmu kemudian menjadi pengkaji lalu mencipta akhirnya mengaplikasi ciptaan mereka itu. Dasat.

Kalo kita tengok aliran teknologi mereka itu, kita akan melihat perkembangan mereka bermula dari buduh menjadi kurang pandai menjadi pandai menjadi super pandai menjadi genius. Macam gambar di bawah.


Walaupun kita memberi pendapat bahawa banyak ciptaan dalam dunia ini adalah didapati secara tidak sengaja, tapi kita harus juga tahu asas ciptaan itu, sebelum ianya berjaya ‘tercipta’. Contoh benda yang ‘tercipta’ ialah telefon pertama Alexander Graham Bell. Mau tau kisahnya? CAri sendirilah.

Ok. Cukup pasal transformasi dari buduh menjadi genius. Sekarang kita tengok apa yang jadi kepada negara-negara membangun pula. Kita lebih menumpukan tempoh selepas Perang Dunia Kedua sebab tempoh itu la yang paling banyak negara mula membangun dan merdeka.

Malaysia pada awal kemerdekaan dulu terus diduduki oleh orang putih sehingga beberapa lama sebelum pentadbiran betul-betul bertukar tangan. Pada waktu orang putih ini menetap di sini, mereka membawa teknologi dari negara mereka untuk digunapakai di sini. Kita orang-orang Malaysia, pun turut menikmati segala kemudahan ini dari dulu, sampailah ke hari ini. Sebab itu la, kita tidak menjalani transformasi mengikut urutan yang paling betul. Kita dari zaman gelap, terus melompat masuk ke zaman aplikasi. Tidak melalui zaman ilmu, tidak masuk zaman kajian dan ciptaan juga.


Sebab itulah kita buduh.




Mujurlah sekarang kesedaran terhadap pendidikan mula berputik seperti bunga kembang pagi di Malaysia. Pembukaan universiti banyak membantu masyarakat untuk menjadi lebih berilmu dan berfikir lebih canggih. Jadi, macam ni la. Kita sekarang sudah berada dalam zaman ilmu. Mungkin kita sudah ada kajian, sudah ada ciptaan, tapi itu belum cukup banyak untuk kita masuk ke zaman-zaman itu. So, kita zaman ilmu da sekarang.



Masyarakat kita tidak maju sebab sendiri tidak mau tambah ilmu. Jangan la mengharapkan teknologi dari orang luar saja.
Jum tingkatkan kajian dan ciptaan pula. Berusaha.

Lalat Ajaib

Hari Sabtu lepas saya dapat makan breakfast mee goreng basah free. Saya p sebuah kedai Cina minta Nescafe Ais dan Mee Goreng Basah sebagai breakfast. Kemudian saya makan dengan lahap. Ada pula kenalan p breakfast sana juga, tapi dia duduk jauh sket la. Saya melahap. Enak ba rasa mee ni. Lepas makan saya tidak payah pula bayar mee goreng basah tu. Kerana ada ramuan tambahan yang sepatutnya tidak ada.

Ada lalat ajaib yang tergoreng dalam mee tu. Yuck. Tidak mau pegi sana lagi.

Berak Kategori

Ada satu hari saya sedang menunggu bas. Sedang saya menghirup udara segar, saya terdengar perbualan sekumpulan gadis remaja la.

“ Kau suka membaca ka time berak?”

“ Ya. Suka baca Cleo dalam tandas. Boring kadang2, guna suma masa yang ada.”

“ Owh. Saya pun, tapi kadang-kadang la. Saya ni jenis yang mengira.”

“ Kira kambing biri-biri ka? Lain juga stail ko ni. Nanti tertidur pula.”

“ Bukan la. Saya kira jubin@tile tandas tu ba…”

Ganjil kan. Bercerita perihal perbuatan ketika berak. Perbuatan yang sambil menyelam, minum air iaitu dua perbuatan yang dilakukan sekali gus. Perbualan gadis-gadis itu mengingatkan saya kepada perbualan saya dulu-dulu masa masih muda lagi bersama beberapa rakan yang juga pelik.

Berak Membaca
Berak jenis ini paling biasa kita dengar. Berak yang sambil menambah ilmu didada sambil membuang isi perut. Berak jenis ini juga selalu dilakukan oleh pelajar-pelajar yang masuk ke tandas untuk membaca nota semasa peperiksaan berjalan. Tidak lupa juga kepada orang2 dewasa yang membaca akhbar terbaru yang berbau politik.

Berak Mengira
Orang yang jenis ini agak genius kerana selalu melatih otak untuk bekerja, termasuk mengira jubin di dalam tandas semasa membuang air besar.

Berak Termenung
Berak jenis ini sangat menyusahkan orang lain sebenarnya. Si manusia yang di dalam tandas itu akan terlupa dia sedang berak. Dia akan mula berangan. Dia akan berangan membuka syarikat lalu mengembangkan bisnesnya ke arena dunia. Bila dia sudah cukup kaya, dia akan membeli beberapa buah jet peribadi dan terbang lebih tinggi daripada awan ke angkasa. Dia hanya terjaga dari angan2 itu apabila orang menjerit-jerit mau masuk tandas sejak 40 minit yang lepas.

Berak Bersigup
Perbuatan ini agak biasa dilakukan oleh sesetengah orang. Berak ini tidak banyak keunikannya kerana mereka hanya menggunakan rokok murah, jenama Era dan sebagainya. Rokok mahal tidak mampu beli.

Berak Mencuci
Ada orang yang terlalu obsess dengan kebersihan tandas. Mereka juga tergolong dalam jenis yang prihatin dan penyayang kerana tolong mencuci tandas untuk kesejahteraan umum dan masyarakat. Keprihatinan mereka ini sangat medorong mereka mencuci tandas ketika berak, dengan cara memancutkan air dan memberus jubin tandas sehingga berkilat.


Berak Berjadual
Berak Berjadual bukanlah asing buat semua orang. Semua orang akan menjadualkan aktiviti ini sebagai ‘first thing to do in the morning’. Cuma, ada orang yang menjadualkan aktiviti ini untuk dilakukan pada tengahari, petang atau malam. Perbuatan ini menjadi asas kepada kehidupan yang teratur.

Berak Berangkat
Ini pun satu jenis berak yang menjengkelkan. Ada orang yang mau berak semasa mau berangkat. Asal mau jalan ja, mesti mau. Asal mau gerak ja, baru rasa mau berak .Benci betul.

Berak Escape/ Melepak
Pelajar-pelajar sekolah banyak membuat perkara jahat ini. Mereka saja ja masuk tandas kemudian tidak keluar-keluar lagi, sebab objektif mereka untuk ponteng kelas Biologi dan Sejarah.

Berak Menutup Hidung
Kerana terlalu malu bahan buangan sendiri berbau hampeh, mereka ini menutup hidung dan sambil membayangkan benda yang indah-indah.

Berak Kelam-Kabut
Berak dengan pantas selalunya berlaku ketika ada orang menunggu giliran ke tandas. Berak ini juga dilakukan oleh mereka yang selalu melakukan perkara dengan pantas. Ada orang yang juga selalu sibuk dan tidak mempunyai banyak masa untuk berhibur dan berehat, maka selalu merasakan berak itu tidak penting, lalu melakukan perkara itu dengan bersahaja.

Berak ‘Cancel’
Berada dalam posisi berak untuk waktu yang sangat lama namun akhirnya tidak membuahkan hasil walau sedikit pun. Jenis yang ini tidak sama dengan sembelit, sebab yang berak ‘cancel’ ini bukanlah penyakit, tetapi berkaitan dengan emosi dan perasaan. Perasaan itu ada, namun ia tidak muncul-muncul juga.

Berak Berlatih
Manusia-manusia tertentu terutama yang bergiat dalam bidang teater dan lakonan, selalu akan menggunakan waktu personal ini untuk melakukan latihan dialog dan memantapkan cara ekspresi muka ketika berlakon. Banyak juga orang yang berlatih speech ketika berak.

Berak Bertelefon
Jenis ini juga tidak ketinggalan dalam zaman serba canggih ini. Malah jenis ini akan tetap wujud dilakukan oleh orang-orang yang suka berkomunikasi. Mereka akan berbual semua perkara termasuk hobi dan makanan kegemaran walaupun ketika sedang berak. Dengan suara lantang.

Berak Berbual
Jenis ini lebih kurang sama macam berak bertelefon cuma jenis ini adalah perbualan yang nyata. Mereka sedang berak, tapi berbual dengan rakan mereka yang juga sedang berak di tandas sebelah. Dengan suara lantang.

Berak Ingin Tahu
Terlalu curious dengan rupa makanan malam tadi yang sekarang sudah menjadi bahan buangan.

Berak Vandalisme
Jenis yang jahat ini dilakukan oleh orang-orang yang nakal. Mereka menconteng dinding, melukis gambar-gambar lucah, perkataan-perkataan lucah, menulis nombor telefon pondan untuk servis dan sebagainya. Ada juga yang memutuskan tali flush dan mencucuh api rokok ke papan pemisah antara tandas. Orang yang jahat ini juga pengamal Berak Bersigup.

Berak Terpengaruh
Orang-orang yang tidak ingin berak akan merasa terpukau apabila ada orang kata mau berak. Mereka terpukau sebentar lalu memutuskan untuk pergi ke tandas untuk berak. Jika mereka cuba untuk berak, mungkin sekali mereka akan mengalami Berak ‘Cancel’.

Berak ‘for fun’
Yang ini mau tengok jenis orang. Ada orang yang suka mencuba makanan baru, ada orang yang suka mencuba perabot baru dan ada juga yang suka dengan tandas baru. Orang yang suka mencuba ‘for fun’ ini, mungkin akan mencapai kepuasan yang tidak terkata jika tandas itu sangat menarik.

Berak Tersasar
Tidak masuk. Tidak gol. Juri angkat scoreboard angka 0.


Jum cari tandas.

Friday, July 11, 2008

Hola

kamu orang tau tu buku yang sedang saya baca tu kan, sebenarnya sedikit sebanyak menarik minat saya untuk mengetahui lebih dalam tentang sejarah Sabah. Buku itu menceritakan era sebelum perang dunia kedua, menurut pengalaman si penulis tentang kehidupan dia la, tentang orang-orang gaji dia la, dan sebagainya.

Ada antara baris-baris perkataan dia yang menyebut tentang masalah dulu-dulu yang terbawa sehingga ke hari ini.

Ada si penulis menyebut perihal orang gaji dia, Arusap seorang Murut. Si penulis menceritakan kegagalan Arusap dan isteri dia mendapatkan keturunan.
Si penulis ini menulis ayat-ayat seperti , "Arusap was unable to contain his vanishing tribe." dan juga seperti, " I saw it was not a baby buried here, but a race."

Ini bermaksud, tribe ataupun keturunan asli di Borneo sebenarnya semakin menghilang sejak dari dulu, seperti yang telah disedari oleh si penulis tersebut.

Si penulis juga menyebut, bahasa melayu digunakan sebagai bahasa pengantar utama antara foreigner dan the local people. Ada orang local juga yang pandai berbahasa English tapi jumlahnya sedikit. Si penulis menyatakan ada kepelbagaian bangsa yang wujud semasa pemerintahan orang putih dulu2, sebab itulah bahasa melayu menjadi bahasa utama, lalu perkara itu membawa kepada masalah hari ini. Bahasa melayu baku menjadi bahasa utama pengantara antara pelbagai bangsa.

Sekarang saya duduk di Miri, susah la mau belajar bahasa sendiri lagi. Saya paham bahasa Iban dan bahasa Melayu Sarawak yang mudah2 sekarang. Bahasa sendiri, pening kepala.